bet365 Canada World Cup 2022 Match Day Betting Preview Dec. 13

bet365 Canada World Cup 2022 Match Day Betting Preview Dec. 13

James Grossi

12 Desember 2022

Apa yang dimulai sebagai lapangan dari 32 tim telah dipangkas menjadi empat.

Prancis, Maroko, Argentina, dan Kroasia: Salah satu negara tersebut akan mengangkat trofi Piala Dunia FIFA setelah final pada 18 Desember. Namun, sebelum hari penting itu, masih ada babak sistem gugur dari dua pertandingan semifinal.

Kedua pertandingan akan dibagi dalam dua hari dengan pertandingan pertama Argentina melawan Kroasia pada 13 Desember – Prancis dan Maroko akan bertemu pada hari berikutnya.

Di perempat final, Argentina, yang unggul 2-0 setelah 73 menit, tampaknya akan melewati pertandingan melawan Belanda, tetapi Belanda mampu membalas satu gol di menit ke-83 dan kemudian menyamakan kedudukan jauh di waktu tambahan dari Rutin set-piece yang rumit untuk memaksa adu penalti. Kiper Argentina Emiliano Martinez akan menyelamatkan dua tendangan pertama untuk memiringkan keunggulan ke arah timnya dalam kemenangan 4-3 dari titik putih.

Kroasia, yang ditugasi untuk melewati favorit turnamen Brasil dalam undian perempat finalnya, melakukan pekerjaan yang mengagumkan untuk meniadakan ancaman serangan Brasil melalui 90 menit tanpa gol, tetapi sepak bola mewah dari Neymar membuat pemain Brasil itu meluncur melalui pertahanan Kroasia untuk membuat timnya unggul. pada periode tambahan pertama. Putus asa, Kroasia menemukan level lain dalam 15 menit berikutnya, dan dengan hanya tiga menit tersisa, Bruno Petkovic menyamakan kedudukan dan mengirim permainan ke adu penalti. Seperti yang dia lakukan melawan Jepang di babak sebelumnya, Dominik Livakovic menggagalkan percobaan pertama dari lawan dan rekan setimnya menyelesaikannya dengan mengalahkan Kroasia 4-2 melalui adu penalti.

Berikut odds hari pertandingan dari bet365:

Peluang PertandinganArgentina vs. KroasiaArgentina (-110), Seri (+220), Brasil (+375)Total GolLebih dari 2,5 (+150), Di Bawah 2,5 (-188)Permainan Diputuskan Setelah PenaltiYa (+450)

Argentina menang jika: Takdir memang ada di ujungnya.

Dengan Piala Dunia diadakan setiap empat tahun, satu elemen yang selalu dimainkan adalah superstar mana yang akan membuat penampilan terakhir mereka di panggung termegah. Edisi 2022 penuh dengan kisah-kisah itu dan orang-orang seperti Cristiano Ronaldo, Sergio Busquets, Thomas Muller, Luis Suarez, Gareth Bale, dan bahkan mungkin Neymar, untuk menyebutkan beberapa, telah keluar dari panggung.

Lionel Messi tidak diragukan lagi akan turun sebagai salah satu pemain terhebat yang pernah ada dalam permainan, tetapi satu hal yang menghindarinya sejauh ini dalam karirnya yang termasyhur adalah gelar Piala Dunia.

Apakah Argentina tim takdir?

Skuad ini tidak dipenuhi bintang seperti yang lain, tetapi karena 36 pertandingan beruntun tak terkalahkan itu melaju ke Qatar, pelatih La Albiceleste yang dibuktikan Lionel Scaloni telah membuat timnya berdetak dengan baik. Kekalahan mengejutkan dari Arab Saudi itu mungkin berfungsi sebagai peringatan penting pada waktu yang tidak fatal.

Argentina tidak membuatnya mudah untuk dirinya sendiri. Messi telah dua kali melihat tendangan penalti tidak dikonversi dalam menjalankan permainan. Terlalu sering hasilnya sudah ada di tangan, tetapi gagal menerapkan cengkeraman. Australia menyebabkan beberapa momen gugup pada akhirnya. Belanda diizinkan untuk memperpanjang pertandingan menjadi perpanjangan waktu dan tendangan penalti.

Tapi tetap saja Argentina berdiri. Impian Messi mengangkat Piala Dunia terus berlanjut. Mengukir nama seseorang di buku sejarah tidak akan pernah mudah, tidak pernah tanpa liku-liku. Nasib bisa seperti itu.

Kroasia menang jika: Seorang pahlawan muncul.

Saat permainan dipertaruhkan, seseorang, siapa pun, harus maju dan mengklaimnya.

Laju keras melalui babak penyisihan grup dan dua babak sistem gugur telah melihat sejumlah pemain melakukan hal itu untuk Kroasia.

Melawan Kanada, tim dan kebanggaan bangsa terluka oleh ucapan John Herdman, Andrej Kramaric yang mencetak dua gol dalam kekalahan 4-1. Tertinggal satu gol saat turun minum melawan Jepang di Babak 16 Besar, Ivan Perisic muncul di tiang belakang untuk menyundul umpan silang untuk menyamakan kedudukan. Livakovic, sang penjaga gawang, telah menggagalkan empat dari delapan percobaan yang dihadapinya melalui dua adu penalti. Bek kanan Josip Juranovic menjalani pertandingan melawan Brasil, Bruno Petkovic ada di sana untuk mencetak gol penyeimbang di menit-menit terakhir, Josko Gvardiol telah membuat terlalu banyak intervensi penting untuk dicantumkan. Jangan lupakan trio gelandang selebrasi Luka Modric, Marcelo Brozovic, dan Mateo Kovacic.

Intinya adalah bahwa meskipun turnamen ini sangat bagus untuk Kroasia, itu telah menemukan jalannya.

Lakukan itu dua kali lagi dan Piala Dunia adalah hadiahnya.

Ketidakcocokan untuk ditonton: Kontributor, pengganggu, dan kaki yang berat.

Meskipun Argentina telah mencetak lebih banyak gol daripada Kroasia melalui lima pertandingan (sembilan hingga enam), kedua tim memiliki lima pencetak gol yang berbeda. Messi telah terlibat dalam dua pertiga dari gol Argentina – dalam pertandingan yang ketat dan berisiko tinggi yang terlalu bergantung pada satu pemain, yang berpotensi dikeluarkan dari permainan, merupakan risiko – Messi menjadi Messi agak mengurangi kemungkinan itu.

Tapi yang lebih menarik adalah bahwa Argentina mencetak gol pertama di setiap pertandingannya di Qatar, keuntungan besar dalam olahraga dengan skor rendah. Tapi itu telah berjuang untuk mempertahankan keunggulan itu. Begitu keunggulan itu dibatalkan – melawan Saudi, di lain waktu dibatalkan – melawan Belanda, dan di lain waktu berada di bawah tekanan serius – melawan Australia.

Kroasia tidak pernah mencetak gol pembuka di salah satu pertandingannya, tetapi setiap kali lawan mencetak gol, ia mendapat respons. Kanada mencetak gol pertama dalam dua menit, Kroasia membalas dengan empat. Jepang memimpin, Kroasia menyamakan kedudukan. Brasil mencetak gol ajaib di perpanjangan waktu, Kroasia mendapatkan golnya sendiri di menit-menit terakhir.

Memimpin adalah satu hal, mempertahankannya adalah hal lain. Menderita kekecewaan adalah satu hal, bagaimana seseorang merespons adalah hal yang sama sekali berbeda.

Kerut tambahan adalah bahwa kedua tim akan memasuki pertandingan keenam mereka di Piala Dunia dengan kaki yang berat, seperti sifat turnamen selama sebulan. Tetapi tidak setiap jalur yang dilalui sama. Kroasia membutuhkan waktu tambahan dan tendangan penalti di kedua pertemuannya yang memberikan tekanan ekstra pada tubuh.

Menuju semifinal ini, empat pemain lapangan Kroasia dan penjaga gawang semuanya telah bermain sepak bola selama lebih dari 500 menit; tujuh pemain outfield, inti dari lineup awal, semuanya telah bermain selama 450 menit. Argentina, yang mengalahkan Australia dalam waktu regulasi di Babak 16 Besar, memiliki dua pemain lapangan, serta seorang penjaga gawang, yang berada di lapangan selama 480 menit. Hanya satu pemain lain yang bermain lebih dari 425 menit.

Perbedaannya tidak banyak, tetapi cukup untuk menjadi faktor seiring berjalannya permainan.

Prop untuk ditonton: Permainan Diputuskan Setelah Penalti: Ya +450.

Kroasia membutuhkan tendangan penalti untuk menentukan kedua pertandingan sistem gugurnya. Argentina mengalami adu penalti melawan Belanda dan nyaris lolos dari Australia. Dan yang ini akan menjadi kontes yang sengit dan sengit.

Untuk sedikit rasa ekstra, seseorang dapat mendukung – Metode Kemenangan, Penalti: Argentina +900, Kroasia +1000.

Author: Adam Rodriguez