bet365 Canada World Cup 2022 Match Day Betting Preview Dec. 17

bet365 Canada World Cup 2022 Match Day Betting Preview Dec. 17

James Grossi

16 Desember 2022

Pertandingan Medali Perunggu, Perebutan Tempat Ketiga, sedikit hiburan, apa pun namanya, pertemuan antara Kroasia dan Maroko pada 17 Desember bukanlah pertandingan yang ingin dimainkan oleh kedua belah pihak. Masing-masing lebih suka bermain keesokan harinya di Final Piala Dunia FIFA 2022 di Qatar.

Kedua belah pihak akan berpartisipasi setelah kalah dalam pertandingan semifinal minggu lalu. Kroasia dikalahkan dengan mudah 3-0 oleh Argentina pada hari Selasa, sementara Maroko kalah 2-0 dari Prancis pada hari Rabu.

Bagi Kroasia, itu adalah periode lima menit sebelum turun minum yang berarti malapetaka, tendangan penalti yang diberikan pada menit ke-34 dikonversi oleh Lionel Messi sebelum lari kacau Julian Alvarez menggandakan jarak dengan cepat – Alvarez akan menutup hasil dengan yang lain di detik setengah.

Maroko, yang hanya kebobolan satu kali sepanjang turnamen – gol bunuh diri melawan Kanada – tertinggal setelah hanya empat menit dalam pertandingannya dengan Prancis setelah Theo Hernandez secara akrobatik memotong bola lepas di tiang belakang. Orang Maroko mendorong dan mendorong untuk menyamakan kedudukan, yang meskipun beberapa peluang, menolak untuk datang dan Randal Kolo Muani, beberapa saat setelah pergantian pemain, menambahkan gol asuransi pada menit ke-79 untuk Prancis.

Kekecewaan tersebut membuat game ini sulit untuk diantisipasi. Meskipun tidak ada pihak yang bermimpi untuk bermain dalam permainan ini, ini masih merupakan perlengkapan penting baik untuk unsur prestise maupun alasan keuangan. Selama bertahun-tahun playoff tempat ketiga telah melihat beberapa doozie.

Peluang PertandinganKroasia vs MarokoKroasia (+135), Seri (+240), Maroko (+200)Total GolDi Atas 2,5 (-110), Di Bawah 2,5 (-110)Hasil Paruh Waktu/Total Gol Seri, Di Bawah 1,5 +175 (+175 )

Kroasia menang jika: Menjaga Maroko tetap terkendali.

Mungkin perbedaan paling mencolok antara kedua belah pihak adalah preferensi tim mana yang menguasai bola terbanyak. Kroasia lebih suka memilikinya, membiarkan trio lini tengah yang digembar-gemborkan Luka Modric, Marcelo Brozovic, dan Mateo Kovacic melewati dan bergerak melewati lawan. Maroko, untuk sebagian besar turnamen, memilih untuk memainkan gaya serangan balik. Kroasia memiliki 55% penguasaan bola dalam pertandingannya, Maroko hanya 37,2%, terendah keempat di Qatar.

Bahaya bermain dengan penguasaan bola adalah jika seseorang terlalu banyak mendorong ke depan, hal itu akan meninggalkan celah di sisi lain bola. Di situlah Maroko berpesta sepanjang turnamen, menunggu dengan sabar, menyerap tekanan, dan mencari momen untuk menyerang.

Dengan satu hari istirahat ekstra di kakinya, Kroasia bisa menjadi lebih energik dari keduanya saat kickoff dan bahkan lebih saat pertandingan semakin berjalan. Ini perlu berhati-hati dalam mendekati momen pembukaan itu karena Maroko akan berusaha untuk mendapatkan gol pembuka itu – mereka telah memimpin di masing-masing dari tiga kemenangannya di Qatar.

Maroko menang jika: Membawa permainan ke Kroasia.

Kinerja Maroko telah menjadi salah satu wahyu dari Piala Dunia. Pertahanan yang energik, mengancam saat istirahat, telah memikat dunia sepak bola di Qatar.

Setiap tim bermain untuk menang dan menyusun strategi yang memberikan peluang terbaik untuk melakukannya, tetapi setelah tertinggal lebih awal melawan Prancis, semua dinamisme yang biasanya diberikan dalam pertahanan berubah menjadi serangan. Itu sama menyenangkan untuk ditonton dan hampir sama suksesnya.

Sebelum gol Prancis di menit keempat itu, Maroko tidak pernah tertinggal dalam kompetisi. Dan ya, Prancis memiliki tujuan yang dibutuhkan untuk maju, sehingga kemungkinan memainkan peran dalam bagaimana pertandingan itu dimainkan, tetapi melawan Kroasia yang tenang dan kompeten, Maroko mungkin bisa menemukan jalan tengah di antara keduanya.

Kroasia takluk oleh keberanian Argentina bermain ke depan. Jika Maroko melakukan hal yang sama, mungkin akan menemukan kesenangan yang sama.

Ketidakcocokan untuk ditonton: Reaksi, kebugaran, dan motivasi.

Kalah di semifinal, dengan impian masa kecil Final Piala Dunia yang begitu dekat sehingga hampir bisa digapai, adalah kekecewaan besar. Kehidupan seorang atlet profesional dipenuhi dengan kemunduran seperti itu, kesuksesan sering ditemukan dalam mengatasinya, tetapi tidak ada yang sedrastis selangkah lagi dari puncak itu.

Bagaimana masing-masing pihak akan menyerap kekalahan itu, mengatur ulang, dan bersiap untuk melangkah lagi bisa menjadi faktor besar dalam permainan seperti ini.

Pada titik ini dalam turnamen selama sebulan kedua belah pihak akan lelah, tetapi Maroko tertatih-tatih dalam permainan ini. Kedua bek tengah pilihan pertama, kapten tim Romain Saiss dan Nayef Aguerd, mungkin tidak tersedia – Aguerd terpaksa mundur dari lineup awal setelah pemanasan dan Saiss bertahan hanya 20 menit sebelum harus keluar. Bek kiri awal Noussair Mazraoui mengalami cedera dan gelandang berpengaruh Azzedine Ounahi berjuang di saat-saat memudarnya melawan Prancis.

Maroko memiliki kedalaman yang mengesankan, tetapi ada banyak tanda tanya seputar komponen utama. Dengan sedikit kurang dari 72 jam antar pertandingan, satu hari lebih sedikit dari Kroasia, kebugaran bisa menjadi faktor juga.

Tapi ada juga motivasi.

Maroko membuat sejarah.

Hanya sekali dalam empat penampilan sebelumnya di Piala Dunia, Maroko lolos dari babak penyisihan grup, pada tahun 1986 di Meksiko ketika kalah di Babak 16 Besar. Dengan mencapai semifinal di Qatar, itu menjadi tim Afrika pertama yang pernah mencapai itu. panggung Piala Dunia. Finis di tempat ketiga, meski jelas bukan tujuan, tetap akan menjadi pencapaian besar baik untuk tim, negara, dan dunia sepak bola Arab dan Afrika.

Kroasia, di sisi lain, menjadi runner-up di Piala Dunia FIFA 2018 di Rusia, dan finis ketiga di Qatar hanyalah menginjak air. Kroasia adalah negara yang bangga, bagaimanapun, dan tidak diragukan lagi akan berusaha untuk mengirim Modric, salah satu pemain terbaik sepanjang masa, dengan kemenangan.

Prop untuk ditonton: Hasil Setengah Waktu / Total Gol, Di Bawah 1,5: +175

Tidak ada pihak yang melakukan serangan eksplosif di Qatar. Melalui masing-masing enam pertandingan, Kroasia hanya mencetak enam gol dan Maroko lima. Hanya dua gol Kroasia yang tercipta di babak pertama pertandingan, tiga gol Maroko tercipta di 45 menit pertama. Menariknya, kedua gol Kroasia dan dua gol babak pertama Maroko dicetak melawan Kanada.

Tambahkan bahwa kedua belah pihak telah bertemu di Qatar, bermain imbang 0-0 yang agak lancar pada 23 November di pertandingan pembukaan Grup F, dan ada unsur keakraban menjelang pertandingan ini.

Author: Adam Rodriguez