bet365 Canada World Cup 2022 Match Day Betting Preview Dec. 9

bet365 Canada World Cup 2022 Match Day Betting Preview Dec. 9

James Grossi

8 Desember 2022

Dan kemudian ada delapan. Piala Dunia FIFA 2022 di Qatar dilanjutkan pada hari Jumat dengan pasangan pertama pertandingan perempat final.

Kickoff awal melihat Kroasia dan Brasil bentrok hanya beberapa hari setelah masing-masing negara maju melalui Babak 16 Besar. Kroasia membutuhkan tendangan penalti untuk melewati Jepang, menang 3-1 dalam adu penalti menyusul hasil imbang 1-1. Sedangkan Brasil hanya menunggu tujuh menit untuk mengungguli Korea Selatan. Itu akan menambah tiga lagi sebelum turun minum untuk semua kecuali menyegel hasil – gol Korea babak kedua adalah penghiburan dalam hasil 4-1.

Kontes sore mengadu Belanda melawan Argentina. Belanda melewati AS 3-1 dengan taktik apik dari pelatih Louis van Gaal dan penampilan man-of-the-match dari Denzel Dumfries, yang membuat dua gol dan mencetak gol ketiga. Argentina, di sisi lain, terpaksa bertahan beberapa saat gugup setelah unggul dua poin atas Australia, tetapi bertahan untuk menang 2-1.

Berikut odds hari pertandingan dari bet365:

Peluang PertandinganKroasia vs. Brasil Kroasia (+800), Seri (+400), Brasil (-275)Belanda vs. ArgentinaBelanda (+260), Seri (+210), Argentina (+120)

Pratinjau taruhan Kroasia vs Brasil

Peluang PertandinganKroasia vs. BrasilKroasia (+800), Seri (+400), Brasil (-275)Total GolLebih dari 2,5 (-125), Di Bawah 2,5 (+100)Vinicius Junior AssistsLebih dari 0,5 (+225)

Kroasia menang jika: Menghilangkan kegembiraan dari permainan.

Babak pembukaan Brasil melawan Korea Selatan adalah lambang jogo bonito, jadi ketika dua pertandingan melawan Kroasia perlu mengubah yang satu ini menjadi urusan yang buruk.

Untungnya, tim Kroasia itu tahu cara mengotori permainan. Itu memusnahkan melalui hasil imbang tanpa gol dengan Maroko dan Belgia di babak penyisihan grup dan meskipun itu tidak bisa benar-benar mendapatkan cengkeraman atas kontes dengan Jepang, itu menarik kembali level setelah tertinggal dan melihat sisa permainan dan perpanjangan waktu dengan a ketenangan yang khas. Zlatko Dalic merasa cocok untuk melepas trio lini tengah berpengalamannya sebelum tendangan penalti menunjukkan gelombang bakat Kroasia berikutnya siap untuk tahap ini.

Kroasia tidak perlu bersaing ketat dengan Brasil dalam dinamisme menyerang, mereka perlu membuatnya menjadi pertarungan.

Brasil menang jika: Bisa menari menembus dan mengitari lini tengah Kroasia.

Brasil unggul 2-0 setelah 13 menit melawan Korea Selatan, 3-0 setelah 29 menit, dan 4-0 pada menit ke-36. Itu adalah tamasya menyerang yang merajalela, semua yang diwujudkan sepak bola Brasil ditampilkan.

Sayangnya bagi Kroasia, karena kekuatannya terletak di lini tengah, banyak momentum penyerangan yang diciptakan oleh dua gelandang sayap: Raphinha di kanan dan Vinicius Junior di kiri. Kroasia akan bersemangat untuk mengambil alih permainan dengan mengontrol tempo pertandingan di lini tengah. Brasil bisa saja melewati mereka sepenuhnya di sayap.

Empat dari lima bidak penyerang itu mencetak gol melawan Korea, serta kembalinya Neymar dari cedera pergelangan kakinya, akan membuat Brasil bersemangat tinggi. Jika itu melanjutkan samba melawan Kroasia, yang ini bisa berakhir dengan cepat.

Ketidakcocokan untuk ditonton: Tembakan dan kualitas peluang diperbolehkan.

Melalui empat pertandingan masing-masing, Brasil secara dramatis mengungguli Kroasia, baik dalam hal percobaan (74-46) dan tembakan tepat sasaran (29-19). Keduanya mencapai target dengan sekitar 40% dari upaya mereka, tetapi volume tambahan dari Brasil diterjemahkan menjadi tiga lebih banyak tembakan tepat sasaran per 90 menit. Itu adalah tiga peluang tambahan untuk mencetak gol.

Masing-masing telah kebobolan dua gol sejauh ini, tetapi mereka melakukannya dengan cara yang sangat berbeda. Tujuan yang diharapkan (xG) adalah ukuran kualitas peluang. Mengingat peluang kebobolan Kroasia, seharusnya kebobolan 5,0 gol – itu memberikan peluang besar yang disia-siakan lawan. Lawan Brasil, di sisi lain, hanya mengumpulkan xG 1,4.

Dalam permainan di mana hanya satu kesempatan yang dibutuhkan untuk maju, tim yang memberi dirinya lebih banyak dan kebobolan lebih sedikit ditempatkan lebih baik.

Prop untuk ditonton: Assist: Vinicius Junior Lebih dari 0,5 +225.

Vini Jr., yang membuka skor di babak 16 besar, memiliki dua assist melalui tiga penampilan di Qatar, memberikan bantuan kepada Richarlison dalam pertandingan pembuka melawan Serbia dan memberi umpan kepada Lucas Paqueta melawan Korea Selatan.

Penyerang sayap Real Madrid yang cepat telah tampil luar biasa sepanjang Piala Dunia. Dia memimpin Brasil dalam statistik yang disebut Tindakan Penciptaan Sasaran, ukuran kontribusi yang menghasilkan gol, dengan empat gol.

Pratinjau taruhan Belanda vs. Argentina

Peluang PertandinganBelanda vs. ArgentinaBelanda (+260), Seri (+210), Argentina (+120)Total GolLebih dari 2,5 (+137), Di Bawah 2,5 (-175)Kedua Tim Mencetak SkorYa (+100)

Belanda menang jika: Dapat memenangkan pertempuran taktis sekali lagi.

Menuju ke babak 16 besar dengan orang Amerika yang paling mengira itu adalah undian. Belanda baru saja dipaksa keluar dari gigi pertama di Grup A dan AS terlihat bagus, mengendalikan pertandingan dengan permainan yang sabar sambil memanfaatkan peluang yang diciptakannya.

Tapi Belanda cerdas, pihak van Gaal mengubah kekuatan Amerika itu menjadi kerentanan, membiarkan Amerika memiliki penguasaan itu tetapi membatasi opsi outlet dan kemudian menerkam secara klinis ke arah lain ketika kontrol pasti rusak.

Misi melawan Argentina adalah mengeluarkan Lionel Messi dari permainan. Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tetapi jika Belanda dapat menahan kontribusinya maka hal itu dapat memberikan keseimbangan yang menguntungkannya.

Argentina menang jika: Messi adalah Messi dan rekan setimnya mendukungnya.

Dengan tiga gol dan satu assist, Messi telah memperhitungkan lebih dari setengah hasil Piala Dunia Argentina. Itu tidak biasa dalam pengaturan turnamen, tetapi itu merupakan indikasi ketergantungan Argentina pada jimatnya.

Belanda akan berusaha untuk menutupnya, jadi jika itu berhasil, ancaman lain perlu ditingkatkan. Julian Alvarez telah menyumbang dua gol, sedangkan Enzo Fernandez memiliki satu gol dan satu assist.

Mampukah Belanda menahan Messi? Dan jika ya, bisakah orang lain menyediakan senjatanya?

Ketidakcocokan untuk diperhatikan: Regresi menuju rata-rata.

Melalui empat pertandingan, kedua tim telah mencetak gol dengan baik – Belanda memiliki delapan dan Argentina memiliki tujuh – dan keduanya hanya kebobolan dua kali, tetapi angka yang mendasari menceritakan kisah yang berbeda.

Dalam hal gol yang diharapkan, proksi dari kualitas peluang yang diciptakan, Argentina sedikit berkinerja buruk dengan xG 7,6. Belanda xG hanya 4.0, artinya kinerjanya sangat berlebihan.

Di sisi lain bola, Argentina kebobolan xG terendah di Qatar hanya 1,3, sedangkan lawan Belanda memiliki xG 4,2 – Belanda, menilai dari kualitas peluang yang diizinkan, seharusnya kebobolan lebih banyak.

Outlier diharapkan selalu mundur ke rata-rata karena ukuran sampel semakin besar. Apakah game kelima tempat di mana itu terjadi?

Prop untuk ditonton: Kedua tim untuk Mencetak Skor: Ya +100.

Melalui delapan pertandingan gabungan, baik Belanda maupun Argentina tidak mampu mencetak gol untuk seluruh pertandingan. Dari tim lain yang mencapai tahap ini hanya Portugal yang bisa mengklaim prestasi yang sama.

Dan jika pemenang digabungkan dengan yang di atas, angkanya akan semakin menarik: Hasil/Kedua Tim Mencetak Skor Belanda/Ya +700, Argentina/Ya +450.

Author: Adam Rodriguez