bet365 World Cup 2022 Betting Preview: Group H Futures Bets

bet365 World Cup 2022 Betting Preview: Group H Futures Bets

18 November 2022

Dengan dimulainya Piala Dunia FIFA 2022 di Qatar hampir tiba, ini akan menjadi bagian terakhir dari seri pratinjau grup demi grup yang menampilkan odds dari bet365.

Untuk mengantisipasi pertandingan pembuka itu dan setiap pertandingan berikutnya, Taruhan Olahraga Kanada akan terus menyoroti perlengkapan setiap hari pertandingan dengan pratinjau harian.

Portugal

Mengangkat UEFA European Championship 2016 merupakan puncak prestasi bangsa dalam sepak bola. Lama menjadi sarang bakat, pelatih saat ini Fernando Santos dan timnya akhirnya mengumpulkan beberapa trofi untuk Portugal, mengalahkan Prancis di kandang sendiri di final itu.

Dua tahun kemudian, Portugal gagal melaju melewati Uruguay di Babak 16 Besar Piala Dunia 2018 di Rusia, tetapi negara tersebut akan menemukan kesuksesan Eropa lebih lanjut di Final UEFA Nations League 2019 mengalahkan Belanda.

Portugal gagal mempertahankan gelarnya di Euro 2020 dengan finis di belakang Prancis dan Jerman sebelum disingkirkan Belgia di Babak 16 Besar. Tim juga mengalami kesulitan di awal kualifikasi untuk Qatar.

Salah satu dilema yang harus dihadapi tim nasional adalah kapan harus pindah dari pemain yang lebih tua yang telah melakukan servis dengan baik. Portugal memiliki beberapa kasus seperti itu, tetapi tidak ada yang lebih besar dari Cristiano Ronaldo. Mengalah pada cedera di awal final 2016 itu, desakan Ronaldo dari pinggir lapangan mengumpulkan banyak perhatian seperti pemenang perpanjangan waktu Eder.

Santos tidak kekurangan bakat yang dimilikinya: Bernardo Silva dan Bruno Fernandes adalah dua gelandang utama dalam permainan, bek top Ruben Dias dan Joao Cancelo, dan Joao Felix yang telah lama digembar-gemborkan.

Finis grup di tempat kedua di belakang Serbia dalam kualifikasi membuat Portugal perlu mengalahkan Turki dan Makedonia Utara untuk mengamankan tempatnya di Qatar, tetapi beberapa pertunjukan yang lebih hidup di UEFA Nations League tahun ini membuat tren Portugal meningkat.

Pemain yang Harus Diperhatikan: Cristiano Ronaldo

Ronaldo yang akan menginjak usia 38 tahun awal tahun depan tetap menjadi pusat perhatian.

Pemimpin sepanjang masa Portugal dalam penampilan (191) dan gol (117) akan bermain di turnamen besar ke-12 dan belum memiliki rencana untuk menyebutnya sebagai karir.

Karier klub yang gemerlap telah membuatnya memenangkan setiap kehormatan yang bisa dibayangkan, meskipun buku ceritanya kembali ke Manchester United tampaknya akan berakhir dengan memalukan.

Uruguay

Tidak berbeda dengan Portugal, Qatar 2022 kemungkinan akan menjadi turnamen terakhir bagi segelintir legenda.

Luis Suarez, 35, Diego Godin, 36, Edinson Cavani, 35, dan Fernando Muslera, 36, semuanya bisa mengantre untuk mengakhiri karir mereka di La Celeste.

Dua kali pemenang Piala Dunia awal (1930 dan 1950), Uruguay telah melihat kebangkitan dalam dekade terakhir, memutar kepala di Afrika Selatan 2010 dengan finis di urutan keempat setelah mengalahkan Korea Selatan dan Ghana dalam perjalanan ke kekalahan semifinal. Belanda. Skuad juga mencapai Babak 16 Besar di Brasil pada 2014 dan perempat final di Rusia pada 2018. Ini semua adalah prestasi yang sangat mengesankan untuk negara yang hanya berpenduduk 3,5 juta jiwa.

Penampilan lumayan di Copa America 2021, tersingkir di perempat final dalam adu penalti melawan Kolombia, dan masa sulit di akhir tahun 2021 di kualifikasi CONMEBOL, di mana ia kalah telak dari Brasil, Argentina, dan Bolivia secara berurutan, melihat bangsa mengucapkan selamat tinggal kepada pelatih lama Oscar Washington Tabarez, dalang kesuksesan baru-baru ini. Digantikan oleh Diego Alonso pada bulan Desember, Uruguay akan memenangkan empat pertandingan terakhirnya untuk mengamankan tempat di Piala Dunia.

Tugas Alonso adalah mencari cara terbaik untuk menggabungkan bakat yang dimilikinya. Ungkapan terbaik dari teka-teki ini adalah dalam serangan, di mana baik Suarez dan Cavani tidak menutupi tanah seperti dulu, tetapi memberi Darwin Nunez, yang menghasilkan banyak uang dengan pindah ke Liverpool di akhir musim, tempat berarti meninggalkan salah satu atau keduanya. veteran keluar.

Pemain untuk Ditonton: Federico Valverde

Bintang Real Madrid berusia 24 tahun ini telah menjadi andalan baik klub maupun negara, unggul di lini tengah sebagai gelandang modern klasik.

Sebuah produk dari sistem Penarol, Valverde hanya membuat beberapa penampilan domestik sebelum dibawa ke Eropa.

Korea Selatan

Taeguek Warriors akan membuat penampilan Piala Dunia ke-10 berturut-turut di Qatar.

Konsistensi adalah bukti bangsa dan dedikasinya pada permainan, tetapi juga menimbulkan kekhawatiran. Ditarik ke Grup A di kualifikasi Asia dengan Uni Emirat Arab, Irak, Suriah, dan Lebanon, satu-satunya kompetisi tingkat atas Korea Selatan adalah Iran. Meski begitu, tim asuhan Paulo Bento hanya mencetak 13 gol dalam 10 pertandingan.

Dengan kualifikasi yang diamankan pada bulan Maret, Korea Selatan memiliki waktu untuk mempersiapkan diri dengan serangkaian laga persahabatan. Yang pertama, bagaimanapun, adalah peringatan ketika Korea Selatan dibongkar 5-1 di kandang oleh Brasil pada bulan Juni.

Kemenangan atas Chili dan Mesir akan menyusul dengan cepat, serta hasil imbang dengan Paraguay. Baru-baru ini hasil imbang 2-2 dengan Kosta Rika dan kemenangan 1-0 atas Kamerun dan Islandia membuat tim bersiap untuk apa yang menanti.

Pernah ditakuti sebagai tim petualang, terutama di kandang sendiri selama Piala Dunia 2002, Bento telah mencoba menanamkan gaya yang lebih sabar dan tahan lama, tetapi kurangnya pemecah permainan menjadi kendala.

Pemain untuk Ditonton: Son Heung-Min

Penyerang Tottenham Hotspur berusia 30 tahun itu adalah kapten dan satu-satunya bintang sejati yang pergi ke Qatar.

Cepat dan dengan insting mencetak gol, partisipasinya diragukan setelah mematahkan rongga mata dalam benturan kepala awal bulan ini. Seluruh bangsa akan menunggu dengan napas tertahan untuk melihat apakah dia akan fit untuk pertandingan pembukaan mereka melawan Uruguay pada 24 November.

Ghana

Bintang Hitam datang ke Qatar tanpa kekuatan bintang yang pernah menjadikan mereka salah satu tim yang paling ditakuti di Afrika.

Perjalanan epik ke perempat final turnamen 2010 di Afrika Selatan dimaksudkan untuk menjadi awal dari sesuatu yang besar, tetapi sebaliknya, setelah gagal keluar dari grup mereka di Brasil pada 2014, dan tidak lolos ke Rusia 2018, fajar itu tampaknya telah terjadi. telah dihentikan.

Ghana memulai perjalanannya ke Piala Dunia dengan menyelesaikan level dengan Afrika Selatan pada poin dan selisih gol setelah penyisihan grup babak kedua kualifikasi CAF, hanya melaju dengan gol yang dicetak. Pertunjukan yang tidak bersemangat di Piala Afrika di mana Ghana menempati posisi terbawah grupnya – Maroko, Gabon, dan Komoro – dengan hanya satu poin dari tiga pertandingan. Itu mendorong kepergian pelatih Milovan Rajevac, yang digantikan sebagai caretaker oleh Otto Addo. Sebagai catatan, Addo telah mempertahankan posisinya di Borussia Dortmund di Jerman sambil mengelola tim nasional.

Diundi dengan musuh bebuyutan Nigeria di babak berikutnya, hasil imbang tanpa gol di pertandingan kandang mengatur panggung untuk hasil imbang 1-1 yang diperjuangkan dengan susah payah di pertandingan kembali beberapa hari kemudian, terikat Qatar dengan gol tandang.

Penampilan yang kurang meyakinkan dalam kualifikasi untuk AFCON 2023, pertandingan yang sulit di Piala Kirin di Jepang, dan beberapa hasil persahabatan yang sulit – kalah 2-1 dari Qatar dan 3-0 dari Brasil – akhirnya memberi jalan untuk beberapa hasil yang lebih baik akhir-akhir ini. , termasuk kemenangan 2-0 atas Swiss pada 17 November, pemanasan terakhir sebelum pertandingan Grup H dimulai di Piala Dunia.

Pemain untuk Ditonton: Thomas Partey

Gelandang Arsenal yang rajin diberi lebih banyak kebebasan untuk tim nasionalnya – Partey yang mencetak gol yang mengamankan tempat Ghana. Profil tinggi, di masa jayanya, dan bersaing secara teratur di eselon atas permainan, dia diharapkan memikul banyak tanggung jawab, baik di dalam maupun di luar lapangan, untuk Ghana.

Dengan Portugal (-500) dan Uruguay (-250) favorit yang jelas muncul, pertempuran mungkin akan berakhir di mana yang keluar sebagai pemenang. Dengan margin tipis, Uruguay untuk mengalahkan Portugal ke posisi teratas (+187) sepertinya sebuah kemungkinan.

Tapi seandainya Son fit untuk Korea Selatan, dan itu bisa menemukan jalan ke babak sistem gugur (+225).

Di sisi lain, jika semuanya berjalan seperti yang diharapkan, pertarungan untuk menghindari finis di posisi terbawah grup akan sama menariknya: Korea Selatan (+100) atau Ghana (+110).

Sekali lagi, baik Portugal (+1600) dan Uruguay (+4000) adalah kandidat potensial, meskipun kalah, untuk memenangkan kompetisi jika mereka dapat menemukan cara untuk memadukan pengalaman berharga itu dengan talenta yang lebih muda.

Dalam kategori “Pencetak Gol Terbanyak”, Ronaldo dari Portugal (+2000) adalah salah satu kandidatnya – ia akan sangat bersemangat untuk meraih apa yang bisa menjadi Piala Dunia terakhirnya, demikian juga Suarez dari Uruguay (+5000) dan Nunez (+5000).

Pilihan Ronaldo/Portugal dalam kategori bersama “Pemenang dan Pencetak Gol Terbanyak” (+15.000) akan membuat pergantian peristiwa yang dramatis, sementara jika dia adalah pusat kesuksesan Portugis, Ronaldo memenangkan “Bola Emas” adalah mungkin (+2000) .

Grup H sedang bersiap untuk menjadi salah satu kuartet yang diperebutkan lebih sengit di Qatar. Ada dua favorit, tetapi dengan begitu banyak sejarah yang dibagikan di keempat sisi, permainan ini pasti menarik.

Author: Adam Rodriguez